Jumat, 08 Juni 2012

Penyebab Krisis Eropa


   Krisis di Eropa itu ibarat kisah dongeng yang rumit antara politik dan ekonomi.Seperti yang telah kita ketahui bahwa kawasan Eropa secara global sedang mengalami krisis moneter yang disebabkan hutang negara Yunani kemudian merebak ke Irlandia dan Portugal serta akhirnya imbasnya menimbulkan efek domino. Istilah efek domino diambil dari analogi sebuah permainan domino itu sendiri, dimana ketika satu domino jatuh kearah barisan domino selanjutnya, semuanya akan jatuh terus-menerus sampai akhirnya tak satupun domino berdiri. Definisi dari analogi tesebut adalah penyebaran suatu perubahan yang dapat menjalar terus-menerus dalam reaksi berantai sampai masalah tersebut dapat dihentikan. Efek domino tersebut adalah keadaan yang terjadi pada krisis ekonomi Yunani masa kini. Keparahan efek domino tersebut dapat dilihat dari negara-negara maju yang telah dipengaruhi oleh krisis ekonomi Yunani dan potensi untuk krisis ekonomi menjalar ke hampir seluruh kawasan Uni Eropa. Pernahakah terpikir bagaimana kondisi perekonomian sebuah kawasan negara digdaya seperti Uni Eropa bisa begitu terpuruk dan terhantam krisis?

 Uni Eropa selalu dinilai sebagai suatu kerja sama ekonomi berbasis kawasan yang paling ideal dan paling sukses di dunia.

Abstrak: Anggapan ini sekarang mulai tergoyahkan dan kehilangan pesonanya dengan kemunculan serangkaian krisis yang melanda negara-negara Uni Eropa. Beberapa negara di luar Eropa berusaha menguatkan fundamental ekonomi mereka masing-masing untuk mengantisipasi efek krisis tersebut. Meski dalam lima dekade terakhir dunia memberikan gambaran yang positif dan menjanjikan, tak bisa dipungkiri saat ini ekonomi global dihadapkan pada situasi ketidakpastian. Nasib jutaan tenaga kerja, tabungan, bahkan demokrasi beberapa negara Eropa tergantung pada apa yang akan terjadi beberapa bulan atau tahun mendatang selama krisis Eropa masih berlangsung.

   Krisis Eropa yang diawali dengan kejatuhan perekonomian Negara anggota Uni Eropa yang dipicu oleh melonjaknya beban utang dan defisit fiskal negara anggota Uni Eropa, utamanya Yunani. Keserakahan pemerintah di beberapa negara Eropa, seperti Yunani,Portugal,Irlandia, dan Sepanyol. Manajemen budget pemerintah amat buruk. Pengeluaran pemerintah, yang dibiaya hutang, amat boros. Akibatnya, mereka kesulitan membayar hutang. Keserakahan pemerintah ini juga ditopang dengan keserakahan lembaga pemberi hutang, yang terus berani memberikan hutang pada pemerintah di negara negara tersebut. Sekarang negara negara ini mengalami kesulitan membayar hutang mereka. Kalau mereka gagal membayar hutang mereka, akan banyak pihak pemberi hutang, yang akan menderita rugi besar. Kerugian pemberi hutang, khususnya bank dan lembaga keuangan lain, akan menjalar ke pihak lain. Kesaling-terkaitan antara berbagai bank dan lembaga keuangan akan berdampak pada meluasnya dampak krisis keuangan ini ke banyak negara Eropa, termasuk Jerman dan Perancis. Di luar Eropa, negara yang keuangan pemerintahnya tidak baik akan mudah terkena dampak ini, termasuk Jepang. Negara yang amat menggantungkan pada ekspor akan sangat terkena dampak krisis keuangan/ ekonomi global ini.
China dan India yang sering diharapkan sebagai “negara penyelamat” krisis ekonomi global, karena pertumbuhan ekonomi mereka yang amat tinggi dalam sepuluh tahun terakhir,pun akan terkena dampak krisis keuangan Eropa. Pertumbuhan ekonomi China telah menurun, walau relatif masih amat tinggi. Penurunan pertumbuhan ekonomi China, dan juga impor mereka, akan berdampak pada banyak negara lain di Asia, termasuk Asia Tenggara.
Kalau krisis hutang pemerintah meluas ke berbagai negara lain di Eropa, dan juga
Jepang, Amerika Serikat, dan Australia, dunia akan mengalami krisis ekonomi keuangan
global yang kedua, setelah krisis keuangan/ ekonomi global tahun 2008-2009.
Kondisi perekonomian Yunani yang morat marit pada akhirnya mendorong kekhawatiran pasar bahwa kondisi tersebut akan berimplikasi ke Negara lainnya di Eropa, terutama ke Eropa Selatan karena kelompok negara tersebut memiliki kondisi perekonomian yang mirip, dimana rata-rata negara tersebut memiliki rasio hutang terhadap PDB yang besar, serta terperangkap oleh defisit anggaran yang tinggi dalam membiayai sektor publiknya. Krisis utang Eropa berasal dari Yunani, yang kemudian merembet ke Irlandia dan Portugal. Ketiga negara tersebut memiliki utang yang lebih besar dari GDP-nya, dan juga sempat mengalami defisit (pengeluaran negara lebih besar dari GDP). Krisis mulai terasa pada akhir tahun 2009, dan semakin seru dibicarakan padapertengahan tahun 2010. Pada tanggal 2 Mei 2010, IMF akhirnya menyetujui paketbail out (pinjaman) sebesar €110 milyar untuk Yunani, €85 milyar untuk Irlandia,dan €78 milyar untuk Portugal. Kemudian kekhawatiran akan terjadinya krisispun berhenti sejenak. Efek dari krisis Eropa ini cukup berdampak kepada IHSG, yang ketika itu anjlok besar-besaran dari posisi 2,971 ke posisi 2,514.
Yunani kemungkinan merupakan buah dari kesalahan kebijakan pemerintahan di masa lalu. Pada tahun 1974, Yunani memasuki babak baru pemerintahan, dari junta militer menjadi sosialis. Pemerintah baru ini kemudian mengambil banyak utang untuk membiayai subsidi, dana pensiun, gaji PNS, dll. Utang tersebut terus saja menumpuk hingga pada tahun 1993, posisi utang Yunani sudah diatas GDP-nya, dan sampai sekarang pun masih demikian. Saat ini utang Yunani diperkirakan telah mencapai 120% dari posisi GDP-nya, dimana banyak analis yang memperkirakan bahwa data yang sesungguhnya kemungkinan lebih besar dari itu. Hingga awal  tahun 2000-an, tidak ada seorang pun yang memperhatikan fakta bahwa utang Yunani  sudah terlalu besar. Malah dari tahun 2000 hingga 2007, Yunani mencatat pertumbuhan ekonomi hingga 4.2% per tahun, yang merupakan angka tertinggi di zona Eropa, hasil dari membanjirnya modal asing ke negara tersebut. Keadaan berbalik ketika pasca krisis global 2008 dimana negara-negara lain mulai bangkit dari resesi, dua dari sektor ekonomi utama Yunani yaitu sektor pariwisata danperkapalan, justru mencatat penurunan pendapatan hingga 15%. Orang-orang punmulai sadar bahwa mungkin ada yang salah dengan perekonomian Yunani. Keadaan semakin memburuk ketika pada awal tahun 2010, diketahui bahwa Pemerintah Yunani telah membayar Goldman Sachs dan beberapa bank investasi lainnya, untuk mengatur transaksi yang dapat menyembunyikan angka sesungguhnya dari jumlah utang pemerintah. Pemerintah Yunani juga diketahui telah mengutak atik data-data statistik ekonomi makro, sehingga kondisi perekonomian mereka tampak baik-baik saja, padahal tidak. Pada Mei 2010, Yunani sekali lagi ketahuan telah mengalami defisit hingga 13.6%. Salah satu penyebab utama dari defisit tersebut adalah banyaknya kasus penggelapan pajak, yang diperkirakan telah merugikan negara hingga US$ 20 milyar per tahun.
Ketika IMF memberikan pinjaman, IMF mengajukan beberapa syarat penghematan anggaran kepada Pemerintah Yunani.  Diantaranya pemotongan tunjangan bagi PNS dan pensiunan, peningkatan pajak PPN  hingga 23%, peningkatan cukai pada barang-barang mewah, bensin, rokok, dan  minuman beralkohol, hingga perusahaan BUMN harus dikurangi dari 6,000 menjadi  2,000 perusahaan saja. Tentu saja kebijakan ini sangat sulit untuk diterapkan. Pada bulan yang sama, ketika Pemerintah Yunani mengumumkan kebijakan penghematan anggaran, rakyat Yunani langsung menggelar unjuk rasa besar-besaran di Athena untuk menolak kebijakan tersebut. Hingga kini, belum ada kepastian mengenai apakah Pemerintah Yunani berhasil dalam menerapkan berbagai kebijakan diatas atau tidak. Salah satu lembaga pemeringkat utang terkemuka, Moody’s Investors Service, masih menetapkan rating utang Yunani pada salah satu level terendah, yaitu CCC. Tantangan yang begitu hebat dihadapi para pemimpin Eropa, sejak  bangkrutnya Yunani, disusul Irlandia, Spanyol, merembet ke Itali,  Inggris, dan terakhir melanda Perancis, yang masuk ke jurang krisis akibar utang. Perancis nasibnya sama seperti Amerika Serikat yang telah  diturunkan peringkat rating kreditnya dari AAA menjadi AA+. Perancis  yang mempunyai utang yang setara dengan 95 % PDB nya, sudah tidak lagi mampu mengatasinya. Tidak banyak pilihan  yang bisa dilakukannya, kecuali hanya dengan memotong defisit anggaran,  dan itu pasti akan membawa malapetaka kepada krisis politik dan sosial.  Ujungnya terjadinya pemberontakan rakyat. Presiden Perancis Nicolas Sarkozy dan Kanselir Jerman Angela Merkel  mengumumkan langkah-langkah kebijakan mengatasi krisis utang, tetapi  tidak mempunyai dampak positif di pasar. Bursa saham di Uni Eropa terus berguguran sampai titik yang paling rendah.
Sumber masalah ekonomi dunia tahun ini belum juga berpindah dari Eropa. Bahkan, Dana Moneter Internasional atau International Monetary Fund (IMF) mengingatkan krisis Eropa dikhawatirkan makin parah seiring rencana bank-bank Eropa menjual aset yang dimilikinya. IMF menaksir, nilai penjualan aset perbankan di Eropa itu bisa mencapai US$3,8 triliun setara Rp32.400 triliun (kurs Rp9.000 per dolar AS).
Langkah perbankan di Eropa ini bukannya tanpa alasan. Mereka berupaya menjual aset untuk meningkatkan cadangan modal di tengah ketidakpastian penanganan krisis Eropa.
Namun, IMF justru menilai langkah perbankan Eropa itu malah bisa memicu munculnya kisruh baru dalam industri kredit Benua Biru tersebut.
Deleveraging adalah upaya perusahaan untuk mengurangi rasio pasiva terhadap ekuitas. Biasanya perusahaan berupaya untuk mengurangi utang-utang yang ada dalam neraca keuangan mereka. Jika hal ini tak dilakukan, perusahaan bisa terancam mengalami default. Upaya deleveraging sebesar ini akan berdampak pada seluruh kawasan Eropa.
IMF memperkirakan aksi jual aset oleh perbankan tersebut muncul karena ketidakpercayaan pelaku pasar pada efektivitas kebijakan Eropa. Selain itu, faktor naiknya biaya dana serta makin tertekannya sistem perbankan juga memicu aksi bank tersebut. Sejumlah aksi yang telah dibuat memang telah menciptakan keuntungan namun upaya itu dianggap tak cukup untuk menciptakan stabilitas yang berkesimbangunan.
Dari skenario yang dibuat IMF, aksi jual aset bank di Eropa itu bisa membuat pasokan dana pinjaman untuk wilayah tersebut mengecil hingga 4,4 persen. Akibatnya, pertumbuhan ekonomi Eropa dipastikan melemah 1,4 persen.
Krisis yang mulai melanda Eropa pada tahun  lalu tentunya berdampak pada perekonomian Indonesia, dampak krisis global mulai menghantui kinerja ekspor Indonesia. Ekspor Indonesia ke Uni Eropa terus meningkat dan selalu mendatangkan surplus bagi Indonesia sebesar rata-rata USD5,16 miliar per tahunnya. Namun terjadi penurunan di beberapa sektor karena pengaruh krisis ekonomi yang melanda Uni Eropa.
Pertumbuhan ekspor Indonesia pada bulan Januari dan Februari 2012 turun ketimbang waktu yang sama pada tahun 2011. pertumbuhan eskpor Januari-Februari 2012 hanya tumbuh 7,6% lebih rendah dari pertumbuhan ekspor Januari-Februari 2011 sebesar 29,1%.
Ini mengindikasikan, krisis global mulai berpengaruh terhadap kinerja ekspor Indonesia. Krisis tersebut menandakan adanya perlambatan ekonomi masyarakat Eropa yang berimbas pada penurunan permintaan sehingga dampak yang paling dirasakan oleh Indonesia adalah menurunnya ekspor. Krisis ekonomi yang melanda Eropa merupakan faktor yang tidak dapat dinafikan pengaruhnya terhadap perekonomian Indonesia. Ada dampak krisis itu pun mulai terasa pada sektor perdagangan. Perkembangan ekspor ke Eropa pada tahun 2011 sudah menampakan gejala-gejala kecendrungan menurun. Dampak yang ditimbulkan krisis Uni Eropa terhadap ekspor Indonesia ke kawasan itu, meskipun kecil. Karena Indonesia hanya memiliki ketergantungan terhadap pasar Eropa sebesar 11,4 %. Meskipun dikhawatirkan jika ini menyebar ke negara-negara yang menjadi tujuan ekspor utama seperti Jerman dan perancis maka itu akan menimbulkan dampak buruk terhadap ekspor Indonesia. tidak hanya kinerja ekspor Indonesia yang terganggu, tetapi juga negara lainnya seperti China, Korea Selatan, Jepang dan Brasil.
Pertumbuhan ekspor di China turun dari 21,3% di Januari-Februari 2011 menjadi 6,9% di Januari-Februari 2012. Dalam kurun waktu yang sama, pertumbuhan ekspor Korea Selatan turun dari 30,5% menjadi 5,6%. Begitu juga dengan Jepang yang mengalami penurunan pertumbuhan ekspor dari 15,5% di Januarui Februari 2011 menjadi 0,03% realisasi pertumbuhan ekspor pada Januari-Februari 2012. Hal serupa juga terjadi pada Brasil yang mengalami penurunan pertumbuhan ekspor dari 35,9% di Januari-Februari 2011 menjadi 7,0% di Januari Februari 2012. Pertumbuhan ekonomi Indonesia Januari-Februari masih tinggi ketimbang negara-negara lainnya.
Walaupun banyak negara Asia yang tergantung pada Eropa sebagai pasar ekspornya, sebagian besar perusahaan di Asia yang diberi peringkat oleh Moody's tidak terlalu terpengaruh kondisi di zona euro karena mereka memfokuskan bisnisnya pada pasar domestik atau regional. Eksposur terhadap perekonomian Eropa yang sedang menurun tidak akan memengaruhi peringkat dan prospek dari sebagian besar perusahaan di Asia. Perhitungan ini berdasarkan pada pendapatan mereka dari Eropa serta asetnya, juga jumlah pinjaman dari perbankan Eropa. Dari 217 perusahaan yang diperingkat di Asia, di luar Jepang, hanya 13 persen atau 6 persen saja yang melaporkan bahwa 15 persen atau lebih pendapatan mereka didulang dari pasar Eropa. Sebanyak 8 perusahaan di antaranya melaporkan, lebih dari 25 persen pendapatan mereka berasal dari Eropa. Dalam laporan tersebut, Moody's menjelaskan, pelaporan pendapatan mungkin lebih kecil dari pada keadaan sebenarnya. Laporan penjualan, misalnya, tidak termasuk penjualan bahan mentah serta bahan penghubung untuk perusahaan non-Eropa karena telah menjadi komponen barang jadi yang dijual ke Eropa.Krisis Eropa juga tidak akan berpengaruh besar terhadap perekonomian Indonesia secara menyeluruh. Sebab, ketergantungan Indonesia terhadap pasar Eropa sangat kecil. Hal ini terlihat dari prosentasi ekspor Indonesia ke berbagai negara di wilayah Eropa seperti Yunani, negara di Eropa yang mengalami krisis terparah saat ini masih sangat kecil. Ekspor ke Eropa yang relatif besar adalah ke negara Jerman dan Perancis yang kondisinya masih sangat kuat. Meskipun begitu krisis utang yang dialami oleh Yunani dan negara Eropa Selatan lainnya dikhawatirkan akan menyebabkan Jerman dan Prancis sebagai motor penggerak perekonomian Eropa melepas euro. Jika ini terjadi maka bursa saham global akan anjlok. Investor global akan menarik dananya di bursa-bursa Asia, khususnya dari pasar negara-negara yang sedang berkembang, termasuk Indonesia.
Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), surplus perdagangan Indonesia sampai pada kuartal III tahun 2011 memang meningkat sebesar 37,5 % dari tahun 2010 pada periode yang sama. Namun, kinerja ekspor Indonesia mulai melemah pada bulan September 2011, dibandingkan dengan bulan sebelumnya. Pada bulan September, ekspor Indonesia mengalami penurunan dibanding bulan Agustus. Hal itu ditunjukkan oleh nilai ekspor bulan September yang hanya mencapai USD 17,54 miliar dibanding bulan Agustus yang mencapai USD 18,64 miliar. Penurunan terus terjadi pada bulan Oktober di mana ekspor hanya mencapai USD 16,95 miliar. Dari data tersebut, menurunnya jumlah ekspor ke Eropa dan AS lah yang berkontribusi besar pada penurunan kinerja ekspor Indonesia secara keseluruhan. BPS melansir, ekspor Indonesia ke Uni Eropa menurun USD543 juta dan ekspor ke AS menurun USD200 juta pada bulan September 2011. Dan penurunan ini akan terus terjadi apabila Indonesia belum mendapatkan pasar baru sebagai alternatif tujuan ekspor, mengingat kondisi perekonomian Eropa dan AS yang masih labil. Laju pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III-2011 tercatat sebesar 3,5 persen dibandingkan kuartal II-2011 atau mencapai 6,5 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Namun perlambatan ini dinilai tidak terlampau mengkhawatirkan. Pasalnya, perekonomian Indonesia cenderung disokong oleh sektor domestik. Maka pertumbuhan ekonomi diprediksi masih akan berlanjut.
Krisis ekonomi  global yang terjadi di Eropa juga memberi dampak pada pariwisata Indonesia, walaupun tidak terlalu besar. Daya saing pariwisata, Indonesia adalah ranking 74 di antara 139 negara. Krisis kali ini telah memukul negara-negara Eropa membuat jumlah pengangguran di negara-negara tersebut meningkat. Padahal kontribusi turis Eropa dalam sektor Pariwisata sangat tinggi pada tahun 2009 terjadi penurunan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) yang datang di Indonesia. Untuk itu diperlukan diversifikasi pasar untuk mengantisipasi dampak krisis Eropa terhadap perkembangan sektor pariwisata. Perekonomian Asia yang terus tumbuh dan pasar-pasar yang kini tengah berkembang dapat menjadi salah satu tumpuan untuk mengganti pasar dari Eropa yang kemungkinan akan tergerus akibat krisis. 43 persen turis di Kawasan ASEAN merupakan dari dalam ASEAN sendiri. Dan dua pertiganya berasal dari kawasan ASEAN plus China, Korea, Jepang, India, Australia dan Selandia Baru. Dengan pertumbuhan ekonomi masih cukup kuat, yang mendorong pertumbuhan kelas menengah membuat pasar di Asia menjadi salah satu tumpuan baru industri pariwisata. Selain itu, diperlukan peningkatan kerja sama yang selaras antar negara ASEAN dalam mengembangkan sektor pariwisata. Diantaranya dengan mengimplementasikan rencana strategi pariwisata ASEAN.  Adanya dampak dari krisis Eropa terhadap pariwisata kemungkinan akan dirasakan. Namun pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia dan semakin tingginya minat untuk berpergian akan menjadi harapan dalam industri ini.  Meski Eropa dilanda krisis dan pertumbuhan dunia terus melambat, pariwisata mampu tumbuh empat persen. Sedangkan di ASEAN  pariwisata tumbuh lebih cepat sebesar sembilan persen. Pariwisata merupakan salah satu sektor yang masih tahan terhadap krisis, sehingga pariwisata ASEAN akan tetap tumbuh.
Namun krisis Krisis finansial yang terjadi di Eropa tidak selalu menyebabkan dampak yang buruk, karena krisis finansial yang terjadi di Eropa justru menyebabkan perlambatan pertumbuhan di sektor industri. Isu beban utang yang dialami oleh Yunani dan negara-negara Eropa selatan sepanjang paruh kedua 2011, perlambatan pertumbuhan di kawasan Zona Eropa serta munculnya kekhawatiran akan datangnya resesi baru membuat level produksi di sektor industri utama menurun. Ini terlihat dari turunnya angka emisi gas rumah kaca yang dihasilkan Akibatnya, produksi emisi gas rumah kaca negara-negara Uni Eropa juga menurun. Sehingga hal ini berdampak positif bagi lingkungan.




Kesimpulan dan Saran
    Tentunya jika isu global ini ingin dihentikan secara keseluruhan, solusi-solusi tertentu akan dibutuhkan. Banyak solusi yang ditawarkan untuk mengatasi utang dan dampak krisis kredit pemerintah di Eropa. Krisis ekonomi yang melanda negara-negara kawasan Eropa sudah memasuki tahun ketiga dan belum terlihat kapan akan berakhir, serta bagaimana nanti akhirnya. Sebaiknya, jangan meremehkan krisis yang terjadi di Eropa. Sebab yang mengalami guncangan keuangan adalah negara, bukan perusahaan yang bisa recovery satu sampai dua tahun. Pelemahan ekonomi di Eropa perlu mendapatkan perhatian bagi pengambil kebijakan di Indonesia. Indonesia harus bersiap-siap mengantisipasi efek dari krisis tersebut, meski dampak langsung Eropa ke ekonomi Indonesia akan sangat minim. Memasuki 2012 Indonesia sebaiknya sudah menyiapkan langkah antisipatif untuk menangkal imbas krisis utang zona euro karena Bank Indonesia (BI) memperkirakan krisis itu masih akan berlanjut hingga tahun depan.
Krisis Yunani yang berimbas ke negara-negara lainnya di Uni Eropa harus segera ditangani oleh Uni Eropa sebagai organisasi regional di kawasan itu. Dengan adanya krisis di Uni Eropa yang menjadi tujuan ekspor Indonesia dengan ketergantungan ekspor 11, 4 % maka Indonesia harus secepatnya mencari pasar alternatif untuk memasarkan produknya, misalnya ke Negara di Asia Tenggara, India dan Asia Timur yang sedang mengalami pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Krisis ekonomi yang melanda negara-negara di kawasan Uni Eropa membuat Indonesia terkena imbasnya, entah sampai kapan. Indonesia sudah merasakan dampak negatif dari krisis Eropa. Misalnya ekspor cokelat ke Eropa dari Sulawesi menurun drastis. Perlambatan ekspor ke luar negeri disebabkan oleh perlambatan ekonomi negara maju seperti Uni Eropa serta berlarutnya penyelesaian krisis utang Eropa. Ini tidak bisa dibiarkan karena bisa membuat pengusaha semakin terpuruk saat ini sudah tidak bisa lagi mengandalkan ekspor ke negara-negara tradisional seperti negara di kawasan Eropa Barat. Para pengusaha sudah harus melirik pangsa pasar lain yang tidak terkena krisis. Diversifikasi pasar tujuan ekspor menjadi strategi yang perlu diintensifkan. Dalam mengatasi masalah ini, salah satu langkah yang bisa diambil oleh pemerintah adalah dengan reorientasi pasar ekspor ke Asia (terutama China), Timur Tengah, Amerika Latin, dan Afrika. Dalam jangka menengah, reorientasi ekspor akan mampu mendongkrak ekspor yang sempat menurun akibat krisis. Dalam jangka panjang, reorientasi ekspor akan bisa memperluas pasar ekspor Indonesia dengan menciptakan target-target pasar yang baru. Selain membuka akses baru tujuan ekspor, peningkatan kemampuan produksi dan teknologi produsen Indonesia perlu ditingkatkan. Terjadinya krisis ini menuntut Indonesia untuk mampu memanfaatkan semua peluang yang ada, misalnya ACFTA, untuk dapat meningkatkan nilai ekspor. Memang, semenjak diberlakukannya ACFTA, terjadi defisit pada neraca perdagangan Indonesia dengan China. Namun secara keseluruhan, neraca perdagangan Indonesia mengalami surplus. Oleh karena itu, peluang ini harus dimanfaatkan sebaik-baiknya dengan cara menjadikan China sebagai sasaran utama ekspor Indonesia, mengingat tidak lagi ada hambatan tarif dan kuota. Selain itu, reorientasi pasar perlu juga ditujukan ke dalam negeri, dalam artian memanfaatkan pasar domestik untuk menampung produk yang mengalami penurunan ekspor. Hal ini tentunya perlu diimbangi dengan kualitas produk yang tinggi agar mampu bersaing dengan produk-produk impor, agar masyarakat Indonesia juga turut menikmati produk dalam negeri yang memiliki kualitas lebih baik. Ekonomi Indonesia masih cukup kuat dan tangguh, asalkan antara dunia usaha, pemerintah dan pekerja dapat saling mendukung untuk menopang pertumbuhan yang berkelanjutan. Diperlukan peningkatan kerja sama yang selaras antar negara ASEAN dalam mengembangkan sektor pariwisata. Diantaranya dengan memperhatikan dan pembenahan dengan serius sektor pariwisata Indonesia, sehingga bukan hanya masuknya turis tapi juga diharapkan kualitas dan keberlanjutan turisme.
Dan juga pentingnya pembangunan sarana infrastruktur di Indonesia untuk mendorong pertumbuhan ekonomi serta antisipasi pelemahan perekonomian global akibat krisis di Eropa. Karenanya, peningkatan proyek infrastruktur bisa dilakukan dengan menyederhanakan prosedur pelaksanaan proyek dan meningkatkan kapasitas dari lembaga-lembaga pelaksana proyek. Peningkatan belanja modal dalam APBN Perubahan 2012 sebesar Rp168,87 triliun merupakan hal yang positif untuk mendorong pembangunan infrastruktur.
Namun langkah-langkah antisipasi yang diambil Eropa akan mampu meredam gejolak krisis. Penanganan krisis Eropa dalam beberapa bulan terakhir sudah cukup baik. Namun untuk benar-benar bisa mengatasi krisis keuangan Eropa, harus dilakukan tindakan lebih jauh sekarang juga. Pembuat kebijakan tidak bisa ongkang-ongkang kaki saja. Eropa harus mengatasi berbagai masalah dalam kesepakatan sektor perbankan lintas batas. Pengawasan Eropa, jaminan sistem deposit Eropa dan sebuah sistem dimana risiko dibagi antara negara, misalnya melalui Eurobonds, bisa digunakan untuk menghindari masalah di masa depan. Bank-bank lemah harus ditangani oleh Dana Eropa yang berkepentingan terhadap bank.
Terakhir, Eropa harus memperkuat cadangan dana krisis yang mereka miliki untuk menahan gempuran krisis keuangan. The European Financial Stability Facility and European Stability Mechanism saat ini tercatat memiliki dana cadangan hingga 740 miliar euro.

      Kesimpulan yang dapat dikemukakan adalah, krisis ekonomi apapun harus ditanggulangi dari pengaturan sistem ekonomi maupun politik sehingga ekonomi sebuah negara atau seluruh dunia dapat bertahan dan berjalan secara stabil.

3 komentar:

  1. waw,,,,makasih banyak yah dengan infonya,,
    sangat membantu deh

    BalasHapus
  2. thanks ya udah banyak membantu aku dalam nulis artikel, tulisannya menarik seklai mba pi satu kurang nya law saya boleh kommentar referency nya kok gak ada :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks udah mampir di blog aku, moga bermanfaat yaach :)

      Hapus